Monday, 30 October 2017

mengejar peluang

mencintai asbab ketenangan atau Pemberi ketenangan?

pada hari-hari yang berulang,
dan 60 minit yang membilang,
ada 60 saat yang terluang,
peluang tidak hilang.

~

  
" imagine what it would be like to only be able to speak to Allah during specific times throughout the day, or even the week. what if Allah only allowed our prayers to be heard 15 minutes a week? that any other time you had call to Him, He would not be listening."

T.T

ada saat saat terlalu memerlukan,
mendesak untuk meminta,
mahukan senang dalam ujian,
tetapi belum masanya.

ada saat saat terlalu mengharapkan,
kerana diri dibebani dosa,
mahukan maaf dan keampunan,
tetapi belum masanya.

ada saat saat dihimpit tekanan,
perlu juga diluahkan rasa,
mahu disambut dalam dakapan,
tetapi belum masanya.

ada saat saat kebahagiaan,
termakbul segala hajatnya,
mahu dilaungkan kesyukuran,
tetapi belum masanya.

terbayangkah kita?
untuk menahan segala yang terbeban dan perlu menanti waktu yang diperuntukkan untuk berbicara denganNya.
terlalu perit, tidak?

beruntunglah,
Tuhan tidak mengkhususkan waktuNya untuk mendengar.
Tuhan setia ada dan setia memelihara.
pada setiap saat kita ingin meminta,
mengharap, meluah dan mengadu padaNya.


Tuhan sentiasa mendengar,
tetapi adakah kita berbicara denganNya?



"Wahai manusia, kamulah yang memerlukan Allah, sedangkan Allah, Dialah yang Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu), lagi Maha Terpuji" [Faatir:15]

~



preparation?
in progress.

dah give up berkali-kali,
tapi peluang tidak pernah hilang.
kan?

# 60 hari mencari diri. cin-caa.

Saturday, 30 September 2017

sederhana

bintang hati.

2012.
room-mate: mira, nak follow twitter boleh? 
me: boleh, tapi kena dengar dulu lagu 'will you hate me'

(acah hotsetak)

~

kau tahu?
dunia semakin menyeramkan.

tidak surut kepala bertegang urat, satu-satu disinggah mudarat. selepas ditarik nikmat tenang, nikmat khusyu pula hilang. tidak lagi terasa manis ibadah, yang tahu hanya lari dari lelah. belum dibina pahala amalan khusus, masih sibuk mengukuhkan dosa-dosa khusus. sudahnya, dosa itu jelaslah dosa, iman itu, sudah benar-benarkah iman?
What if you knew about all that I do?
Things that I think,
The me that is true.
Would you call me a hypocrite?
Call me a liar?
Would you curse out my name?
Would you damn me to fire?
Would you know what to say?
Or would you just walk away?
pernah dulu, niat jahat nak baca diari seseorang yang aku sayang, aku nak dia jalan kat sisi aku, tolong aku, bantu aku untuk kuat, aku nak dia sehaluan dengan aku. tapi aku tak kenal dia. dan dalam tu, tertulis: "sederhana di hadapan Tuhan"

sejak tu aku tahu, manusia yang bertopeng amal kebaikan tak perlu nak bangga dengan diri dia padahal dalam diam mengukuhkan dosa-dosa khusus. ramai orang lain yang bertopeng kekurangan dah mula membina amalan khusus untuk Tuhan dan tak perlu untuk hebah pada siapa pun. tak ada siapa boleh nilai baik buruk seseorang, apalagi usaha orang lain nak kejar Tuhan.

dengan sederhana, sehingga..
ada detik-detik kebahagian nanti yang membuat diri bernilai, ada detik-detik tawa nanti menjadikan diri semakin bertakwa, ada detik-detik keceriaan nanti yang membawa kebaikan dan ada detik-detik keriangan nanti melahirkan keberkatan.


"mari, saya ajar khususkan hati untuk Tuhan" -murobbi

:')

mencari jalan ketenangan, bukan?
sederhanalah di hadapan Tuhan.

~

"pilihlah teman sebelum memilih jalan, sebelum berangkat siapkan bekalan"
-Qabasun Min Nuri Muhammad-

jika air diserap ke langit menjadi awan,
maka ku bisikkan kata-kata rindu menujuNya,
bila nanti sarat awan mencurahkan hujan,
bertaburan sama rindu membenih cintaNya.




teman saya sampai syurga, ya?

Wednesday, 30 August 2017

izdadul-kheir

empire beach, nbd.


jemu lemah untuk seketika
apalagi menyerah sementara
tiada akan kekal lama
esok lusa berserah juga

kelmarin pun sudah beralah
segerakan mencari Ilah
hilangkan pendaman lelah
mengapa masih mengalah?


~

nikmatnya kuat! 

"enti kan selama ni jadi badang kita semua"
"banyak dah tak boleh itu dan ini"

dan serupa itu.

dia kata; ada jauh, tapi jauh yang menjaga antara satu sama lain. ada dekat, tapi dekat yang bercerai-berai dan tidak menghiraukan. 

rahsia-Nya penuh hikmah. mungkin sebab itu dihidang dengan topik keberkatan hari ni. berkat bukan hanya ketika senang, malah ketika susah pun, ada berkatnya. tak semua perkara mudah itu bawa kebaikan. perlu juga sesekali nikmati susah, sakit dan kekurangan, terasa lagi banyak kebaikan dan kebahagiaan yang datang. cumanya jangan pernah sangka buruk dengan Tuhan.

ada kuat tapi kuat yang mahu dilihat hebat dimata orang. ada lemah tapi mana tahu, lemah itu yang lebih mengagungkan kebesaran Tuhan.


terkilan? semestinya.
terkilan, bila tak mampu pun nak penuhi keperluan orang.
bila selalunya kau lah yang terawal, tetapi sekarang menawarkan juga tidak dapat.

betapa rasa kuat fizikal itu memainkan peranan besar, supaya rohani dan akal tak selamanya lemau.
like now? T.T

jika. kuat semula nanti, pecutlah laju lagi :)


not badang anymore.
but menjemput berkah for sure.

~

"Sekiranya penduduk-penduduk negeri itu beriman dan bertakwa, pasti Kami bukakan mereka pintu-pintu keberkatan dari langit dan bumi. Namun mereka mendustakan ayat-ayat Kami itu. Maka Kami menyeksa mereka kerana perbuatan mereka itu." [Al-A'raf:96]



duhai perjalanan,
luruslah tanpa merosakkan,
dan teruslah dalam ketaatan.

Sunday, 30 July 2017

nasihat tidak berulang.



pengalaman sedang menasihati
tersering kali bayangan meniti
ketika masih merasa tersakiti
ketika masih belum mengerti
tiada apa yang dipeduli
hanya tekad percaya diri

langkah kecil membawa hati
tidak tahu ke mana mencari budi
menumpang ihsan cari simpati
menumpang ihsan agar diselamati
tiba waktu tenang kembali
tiada gusar semua pergi

pengalaman sedang menasihati
tersering kali bayangan meniti
hanya sekejap dapat menikmati
hanya sekejap kesenangan mati
air mata berjujuran dikesati
tangisan jujur tidak pernah bertepi

ah! ke mana selepas ini
menurut atau bertempik lari
sanggup tidak berdaya lagi
sanggup tidak berjaya pergi
akur menapak selangkah di sisi
hilang semua daya tidak menjadi

pengalaman sedang menasihati
tersering kini mensyukuri Ilahi
kerana sekarang sudah diubati
kerana sekarang kian mengerti
jangan berulang biar sekali
biar dihargai hingga nanti.

Amie - 5:28am



~


# little throwback won't hurt uh?
# or is this called traumatic?

Friday, 30 June 2017

peribadi akan abadi

fatayats saya. 



kita akan hidup bersama nilai peribadi. kurang atau lebih, itu yang menentukan lemah dan kuatnya peribadi seseorang. bila tiada depan mata nanti, yang disebut-sebut juga adalah tentang peribadinya.

nama pun hidup.
tahu tahu tapi kadang tak berperilaku
tahu tahu tapi lebih selesa buat buat tidak tahu
tidak tahu tapi merasa sudah banyak tahu 
tidak tahu tapi selalu tak mahu tahu

na'uzubillah

semoga, menjadi orang yang tahu (punya ilmu) dan berperilaku dengan apa yang sudah tahu tu.
sebab nanti, yang orang lain mahu terima hanya peribadi sebenar kita, bukan pura-pura kita.

sehingga tak ada bunyi-bunyi
 - lah kau belajar tinggi-tinggi tapi tak ada adab pun
 - eh bukan kau patutnya lebih tahu dari aku?

ngeri.

"Bebanmu akan berat. Jiwamu harus kuat. Tetapi aku percaya langkahmu akan jaya. Kuatkan peribadimu" - Prof Dr. Hamka


#roadtofinalyear yang tersangat menyeramkan.
#roadtobainiwabainahu moga lebih menenangkan.
# oh ya, akan mula menulis thesis by july ni, walaupun tajuk belum kena approve, tapi nak buat jugak. ahaha terlalu excited? doakan.


~


tetamu dah balik, abang masuk rumah then dia kata:
"wuish, bersemut satu rumah sana sini semut. lisa! ambil botol sheildtox"

dan adik aku berlari ambil sheildtox kat dapur dan bawa ke ruang tamu.

aku: "woi abg afiq, lisa amik betul-betul hahahahaa"
bila kau dan abang je yang faham kenapa rumah kau 'bersemut' malam tu

#littlememory #30thJune