Saturday, 30 April 2016

ta'dib an-nafs.

"dan sesungguhnya Engkau (Muhammad) benar-benar berbudi pekerti yang luhur" [Al-Qalam:4]

sering ini, aku memikirkan nasib murobbi. murobbi yang pincang amal dan imannya. aku tertanya bagaimana layaknya mereka digelar murobbi. aku terdiam mematikan segala gerak usahaku. apa aku perlu menyiapkan sedikit lagi keperluan? apa aku perlu bersembunyi sejenak dari manusia?

duhai Murobbi, tanpa kerja dakwah, tarbiyahmu masih tidak membuktikan apa-apa. langkah-langkah demi ummat yang membawa ilmumu berkembang luas, amalmu semakin bernaung tinggi. jika langkah ummat ini terhenti, maka terhentilah pembangunan dan pembinaan sebuah Ummah.

Addibna ya Rabbana faHassin Ta'dibana.

telah Allah menyempurnakan khuluq Rasulullah s.a.w sesempurnanya. Sang Murobbi yang bercita menuntun ummat berakhlaq Islam di segala segi. cuma saja kita masih bertatih melengkapi sisi-sisi akhlaq yang penuh compang-camping ini.

menjadi Murobbi, membawa aku sedar, masa-masaku bukan lagi untuk diri sendiri dan bukan lagi untuk nafsu dan syahawat yang perlu dipenuhi. aku juga sedar, seorang Murobbi sentiasa menggunakan segala kesempatan untuk perbaiki dirinya, memantapkan khuluq, memahami ilmu dan yang terutama 'Menjaga Allah' di segenap hidupnya.


menjadi Murobbi tidak pernah terlambat, 
cuma sekali ini tidak mahu berlambat-lambat. 
untuk melangkah demi Ummat.

Addibna ya Rabbana faHassin Ta'dibana. 

-

kita adalah langkah-langkah ummat.
yang membina sebuah ummat.

melangkahlah, hidup ini  proses, 
yang tidak kita ketahui bila tiba pengakhirannya :)

No comments:

Post a Comment