Friday, 15 January 2016

rest and go (01)

sutuh.



Zinn termenung kosong memerhati taman kecil dari atas loteng rumah sewanya. Acapkali, di situ sahajalah tempat dia menghempas kekusutan dan kebimbangan jiwanya. Sesekali di tatap langit gelap pada malam itu. Mula dia merebahkan badan pada atas bumbung kecil di hujung tembok, perlahan nafasnya dihela. Lama.

"Zinn.. "

Matanya dibuka, cuba mengenal pasti suara bisikan manja tu tanpa menoleh. Bukanlah susah mengecam suara yang sangat familiar ni. Tapi dia hanya berdiam.

"boleh aku join sekali?"

Zinn hanya memberi ruang untuk si dia berbaring di sebelah, tersenyum kelat, tercalit sedikit rasa terharu ada yang datang menemani tanpa di pinta.

"menung apa?" Kerra pun sama mula menatap langit malam, tercari-cari mana bintang paling terang malam ini.

"kau nak tahu?"

"alah kau ni, " kakinya laju menyepak kasut sneakers Zinn. "dengan aku pun mahu tanya-tanya lagi"

"betul ni, kau betul ke nak tahu? nanti kau menyesal pula kawan dengan aku" Zinn berbaur serius. Di tarik hoodienya menutup separuh muka.

Kerra menghela nafas, "tak. Tak akan menyesal sampai bila-bila" yakin. Alam ini jadi saksinya.

"kau tahu..." perlahan Zinn menuturkan "aku tak mahu berpura-pura dalam hidup aku." hoodienya di tarik ke belakang semula. Matanya beralih ke wajah Kerra "aku akan rasa berat bila aku perlu berpura-pura 'mesra alam' sedangkan aku bukan orang yang macamtu..."

Kerra mengiyakan kenyataan Zinn.

"I just need a few people in my life, and I only trust little of them, tak mudah aku nak buat semua orang macam keluarga"

Kerra memandang wajah Zinn yang sedang ikhlas meluahkan yang terpendam. Bukan setahun dia mengenali Zinn, bahkan dialah saksi atas perubahan Zinn yang dari budak hingusan dulunya hingga sekarang yang lebih nampak 'orang' yang hidup. Cuma dia ni....

"aku sengaja untuk tak hadir perjumpaan semalam," Zinn menarik nafas dalam. "sebab setiap kali mereka update tentang adik-adik usrah mereka, mesti aku sahaja yang tak ada apa-apa perkembangan, aku tertekan sebab itu, aku tak se'ramah' mereka dalam menyantuni adik-adik usrah aku"

"jadi, itu alasan kau?"

"terserah untuk kau katakan itu alasan, tapi bagi aku, itu masalah yang aku sendiri tak tahu arah mana lagi nak hadapi. Itu berat bagi aku."

"Zinn" Kerra memanggil perlahan.

Zinn hanya berdiam, dia tahu, perasaan berat yang sedang dia rasai itu adalah satu anugerah, kerana ia bakal menjadi titik tolak untuk dia berubah lebih jauh lagi. Cuma dia ni... Kebiasaannya akan ter'pause' seketika bagi menstabilkan kondisi, lumrah si hati yang cepat sekali berubah-ubah keyakinan. Lagi-lagi berhadapan dengan manusia yang terlampau jauh kebolehannya berlawan dengan sifat dirinya.

"kau ingat masa kita pertama kali jejak loteng ni, kau pesan apa pada aku?" bola matanya seakan mencari khazanah dari langit dalam.

Zinn menggeleng.

"waktu tu aku frust dengan budak-budak baru kat rumah sewa kita, tapi kau ingatkan aku, kita perlu terima dan sayang seseorang, bukan untuk dia sayang kita semula, tapi kita perlu sayang dia kerana Allah yang suruh kita sayang saudara seIslam. Allah kata kita bersaudara, dan Allah suruh kita berkasih-sayang" panjang Kerra mengingat kembali sejarah manis di teratak mereka atas ni.

Kerra menghadap Zinn, memandang tepat anak mata sahabatnya "...macam itu jugak dengan adik-adik usrah kau. Allah itu lebih tahu tentang diri kau, Allah suruh kau dekati mereka untuk mereka fahami agama Allah. Adapun kau tidak tahu beramah mesra, tapi aku tahu, engkau amat tahu bagaimana nak bergaul baik dengan mereka, untuk seawal ini, cukup lah kau kekalkan kemampuan kau yang itu..

..Special tahu kau seorang je yang tak update tentang adik-adik usrah kau, sebab Allah je tahu susah payah kau nak dekati mereka, orang lain mana tahu, biarlah itu rahsia booster pahala kau dengan Allah"

"aku tak suka lah kau lihat aku dalam keadaan begini, maafkan aku." Zinn meraup muka dengan kedua-dua tangannya. Malu.

"tiada ujian yang kekal Zinn, ujian ni tak lama mana, sabar sikit ya" Kerra mengusap perlahan kepala Zinn. "kau pun, tak akan kekal dengan diri kau yang sekarang, kau akan sentiasa berubah, itu yang siksa sikit tu, nak ubah kehidupan normal ke kehidupan yang Allah redha, kena kuat sikit" sengaja dia menolak pelahan pipi Zinn dengan jari telunjuk. Manja.

Kerra mengeluarkan telefon bimbit dari saku jeansnya, mencari-cari sesuatu. "ha..Nah!" tangan Zinn di tarik dan telefon bimbit bertukar tangan. Kerra dah bangun meninggalkan Zinn sendirian, "jangan lambat turun ya, malam ni movie kita episod 12 dan 13!" separuh menjerit Kerra memberitahu tentang rutin malam mereka, menonton seerah Islam menerusi movie Omar The Series.

Zinn tersenyum syukur, dia terlalu sayang seorang 'Kerra' yang wujud dalam hidupnya. Langkah Kerra pun sudah hilang dari matanya, dia melirik pula ke arah telefon bimbit di tangannya kini. Seketika dia merenungi skrin itu. Dia mula mengesat cecair yang tiba-tiba laju mencurah dari birai mata.

Kini yang ada hanya perasaan seorang hamba dan kalam Tuhan yang merawat perasaan.


~


41: Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan maupun berat, dan berjihadlah kamu dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.

42: Kalau yang kamu serukan kepada mereka itu keuntungan yang mudah diperoleh dan perjalanan yang tidak seberapa jauh, pastilah mereka mengikutimu, tetapi tempat yang dituju itu amat jauh terasa oleh mereka. Mereka akan bersumpah dengan (nama) Allah: "Jikalau kami sanggup tentulah kami berangkat bersama-samamu". Mereka membinasakan diri mereka sendiri dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya mereka benar-benar orang-orang yang berdusta.
43: Semoga Allah memaafkanmu. Mengapa kamu memberi izin kepada mereka (untuk tidak pergi berperang), sebelum jelas bagimu orang-orang yang benar (dalam keuzurannya) dan sebelum kamu ketahui orang-orang yang berdusta?

44: Orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, tidak akan meminta izin kepadamu untuk tidak ikut berjihad dengan harta dan diri mereka. Dan Allah mengetahui orang-orang yang bertakwa.

45: Sesungguhnya yang akan meminta izin kepadamu, hanyalah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian, dan hati mereka ragu-ragu, karena itu mereka selalu bimbang dalam keraguannya.

46: Dan jika mereka mau berangkat, tentulah mereka menyiapkan persiapan untuk keberangkatan itu, tetapi Allah tidak menyukai keberangkatan mereka, maka Allah melemahkan keinginan mereka. dan dikatakan kepada mereka: "Tinggallah kamu bersama orang-orang yang tinggal itu"

47: Jika mereka berangkat bersama-sama kamu, niscaya mereka tidak menambah kamu selain dari kerusakan belaka, dan tentu mereka akan bergegas maju ke muka di celah-celah barisanmu, untuk mengadakan kekacauan di antara kamu; sedang di antara kamu ada orang-orang yang amat suka mendengarkan perkataan mereka. Dan Allah mengetahui orang-orang yang zalim.

( At- Taubah )
Allahu. Thabbit qulubana 3ala deenik, wa 3ala tho3atik, wa 3ala syarii3atik.




 Don't blame others as an excuse for your not working hard enough.

No comments:

Post a Comment